Ramadhan bulan yang penuh hikmah

GreenResort – Alhamdulillah, bulan puasa telah memasuki hari yang ke-15, Semoga kita diberi kekuatan untuk melalui bulan penuh ampunan ini. Amin

Bulan ramadhan yang murah ampunan ini memotivasi kira untuk meng”geber” kebaikan, baik hubungan kita dengan ALLAH (sholat, puasa) maupun hubungan dengan manusia (sedekah, zakat). Setelah siang hari diwajibkan kita akan menahan nafsu (amarah, lahiriah, juga makan dan minum), malamnya kita disibukkan akan sholat tarawih juga sholat malam.

Jika kita amati, ada beberapa fenomena unik yang terjadi di bulan suci ini, yang tak dijumpai dibulan-bulan lain. Lahan maksiat (prostitusi dan pub) ditutup walaupun ada saja yang curi-curi kesempatan. Masjid yang umumnya sepi hamba ALLAH, sekarang digandrungi umat muslim untuk beribadah. Lain pula para kaum selebritas, para musisi berbondong-bondong meluncurkan rilisan terbaru hasil karyanya dengan mengatas namakan “album religi”. Juga para seniman layar kaca dengan serial strippingnya dengan settingan suasana yang islami yang mencoba siar islam melalui pesan moral yang coba disajikan.

Tak ketinggalan para mahasiswa. Dengan label “sang intelektual” mahasiswa mencoba menyemarakkan bulan ramadhan ini dengan berbagai aktivitas yang membangun. Aktifis lembaga dakwah mengadakan kajian-kajian agama sambil menunggu saatnya berbuka. Ada juga yang melaksanakan bakti sosial dengan membagikan hidangan sahur layaknya “sahur on the road” ala kaum selebritas. Juga untuk para mahasiswa yang hendak menyalurkan kegemarannya dalam dunia cooking-mengCooking. Mereka coba menghidangkan makanan untuk kebutuhan berbuka seperti; kolak, aneka gorengan es buah, dll. “Lumayan untuk menambah uang lebaran”, begitulah komentar salah satu kawan.

Namun dari semua hal baik diatas, ada satu hal yang memprihatinkan. Ada salah satu kawan yang computernya raib saat di tinggal keluar untuk keperluan berbuka. Ya ALLAH sungguh tak beradabnya para pencuri itu. (rasanya g ada pencuri yang beradab, hehehe ;P)

Ramadhan memang bulan yang penuh hikmah.

Semoga kita digolongkan sebagai hamba-Nya yang pandai mensyukuri nikmat, serta cerdas dalam mengartikan hikmah pada bulan ramadhan ini. Tidak seperti sang “pencuri” yang keblinger dalam mengartikan hikmah.

5 Comments

  1. mmm…kacian juga ya temannya…mudah2an cepat dapat gantinya,hehehe

  2. terima kasih sharing info/ilmunya…
    selamat Berpuasa… semoga segala ibadah kita diterima oleh Allah SWT, amin…

    mengapa kita masih didera malas beribadah, baik mahdhah maupun ghayru mahdhah…? untuk itu saya membuat tulisan tentang
    “Mengapa Pahala Tidak Berbentuk Harta Saja, Ya?”

    silakan berkunjung ke:

    http://achmadfaisol.blogspot.com/2008/08/mengapa-pahala-tidak-berbentuk-harta.html

    semoga Allah menyatukan dan melembutkan hati semua umat Islam, amin…

    salam,
    achmad faisol
    http://achmadfaisol.blogspot.com/

  3. duh, saya malah kehilangan kue titipan temen yg minta tolong jualin..
    ga tanggung2 ampe 3 toples.. maling nya butuh buat jamuan lebaran kali yah..

  4. “Semoga kita digolongkan sebagai hamba-Nya yang pandai mensyukuri nikmat, serta cerdas dalam mengartikan hikmah pada bulan ramadhan ini.”

    setuju banget!!

    salam kenal yah!

  5. Ikut prihatin dengernya….. Tapi gimana seandainya yang maling itu seorang anak yang memiliki bbeberapa orang adik yang sedang kelaparan, or si ayah sakit terkulai lemes gak ada biaya tuk berobat, atau anak yatim piatu yg gak punya siapa2 (buat beli makan), kasian juga yaa bang… (ini diliat dari sisi si maling)…


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s